Konsep Indonesia (KonsepIndo) Research & Consulting

Ulasan Sesi Visi-Misi: Prabowo Menyerang, Jokowi Dinilai Solutif

Ulasan Sesi Visi-Misi: Prabowo Menyerang, Jokowi Dinilai Solutif

30 Maret 2019
|

Jakarta – Sesi pertama debat Pilpres 2019 putaran keempat antara capres 01 Jokowi dan capres 02 Prabowo Subianto telah selesai. Kedua capres dinilai tampil dengan ciri khas masing-masing.

“Penampilan keduanya masih menunjukkan ciri khas masing-masing. Prabowo tampak tegas, patah-patah dengan intonasi penuh tekanan di sana-sini. Sementara Jokowi tampak rileks dan bicara lembut dan tidak ngoyo,” kata Direktur Konsepindo Research and Consulting Veri Muhlis Arifuzzaman kepada wartawan, Sabtu (30/3/2019).

Keduanya, kata Veri, sama-sama menyatakan Pancasila adalah ideologi negara yang final dan merupakan hasil konsensus bersama. Jokowi dinilainya unggul dalam bicara soal hubungan internasional ketika berbicara tentang kompetisi bahwa semua negara punya kebijakan proteksionisme, meski tetap menganut asas bebas aktif.

“Soal pemerintahan, Jokowi dengan sadar menyatakan beberapa tantangan yang sedang dan harus dihadapi, itulah kemudian ia menawarkan solusi, seperti penyederhanaan lembaga, peningkatan SDM, dan perlunya mengadopsi layanan berbasis digital,” ujar Veri.

“Prabowo terlihat tegas dan menyatakan diri secara langsung bahwa dia adalah tentara yang sejak muda tanda tangan setia pada negara dan Pancasila. Lalu langsung ‘menyerang’ dengan menyatakan korupsi merajalela dan dia akan memberantasnya. Tanpa menyebut peran lembaga pemberantasan korupsi, seperti KPK dan lainnya. Prabowo juga menyatakan di bidang hankam terlalu lemah karena anggaran terlalu kecil. Ia tidak memgelaborasi di mana lemahnya apakah karena anggarannya kecil itu?” imbuhnya.

“Jokowi lebih solutif, sementara Prabowo lebih banyak mengelaborasi masalah,” sambungnya lagi.

Sumber: Detik.com